by

Gitaris Children of Bodom, Alexi Laiho, Meninggal di Usia 41

-SOSOK-45 views

Jakarta, Radar Pagi – Gitaris dan pentolan grup band metal Finlandia Children of Bodom, Alexi Laiho, meninggal dunia di rumahnya di Helsinki, Finlandia, pekan lalu. Namun kematiannya baru diumumkan ke publik Selasa (5/1/2021). Menurut pernyataan dari tim manajemen, Laiho menghembuskan napas terakhirnya di usia 41 tahun.

Penyebab kematian Laiho tidak diketahui. Namun, pernyataan itu mengatakan bahwa Laiho telah menderita masalah kesehatan jangka panjang selama tahun-tahun terakhirnya. Tubuhnya kurus nyaris tinggal tulang.

“Kami hancur karena teman dan anggota band kami yang meninggal secara tiba-tiba. Kata-kata tidak bisa menggambarkan keterkejutan dan kesedihan mendalam yang kami rasakan,” kata rekan satu grup Laiho di Bodom After Midnight,” dilansir dilansir Rolling Stone, Selasa (5/1/2021).

Laiho lahir di Espoo, Finlandia pada 1979 dan dibesarkan di keluarga yang mencintai musik. Kedua orang tua Laiho pandai memainkan beberapa instrumen musik. Alat musik pertama yang dimainkan Laiho adalah biola, tetapi dia akhirnya tertarik pada gitar, dan memuji saudara perempuannya dengan memperkenalkan dia pada heavy metal.

“Saat saya berusia tujuh tahun, dia memainkan kaset Guns N Roses, Twisted Sister, Mötley Crüe, dan Skid Row miliknya,” jelas Laiho.

“Segala sesuatu tentang itu sangat menarik. Bagaimana mereka bermain, suara gitar, penampilan para pria. Mereka berbahaya. Aku sangat tertarik padanya,” sambungnya.

Pada 1993, Laiho dan drummer Jaska Raatikainen membentuk band Inearthed, yang menghabiskan beberapa tahun merekam demo yang berakar pada death metal dan heavy metal, tetapi tidak menghindar dari sentuhan melodi dan memasukkan kibord dan synthesizer. Inearthed berjuang keras untuk membuat kemajuan nyata, tetapi pada tahun 1997 mereka meminta pianis jazz Janne Wirman, yang membantu mereka memperkuat suara mereka saat mereka mulai merekam album pertama, Something Wild.

LP akhirnya dirilis pada tahun yang sama melalui label Finlandia Spinefarm Records dengan nama baru band, Children of Bodom. Profil Children of Bodom tumbuh di tahun-tahun berikutnya saat mereka merilis album dan melakukan tur Eropa. Pada tahun 2003 Hate Crew Deathroll, mereka telah memiliki pengikut setia di Amerika Serikat juga, dan pada tahun 2008 merilis album paling sukses mereka, Blooddrunk.

Untuk menunjukkan keserbagunaan mereka, Children of Bodom mengikutinya dengan cover LP, Skeletons in the Closet, yang menampilkan lagu-lagu Slayer, Scorpions, and the Ramones, serta Britney Spears, Kenny Rogers, dan Pat Benatar. Children of Bodom merilis empat album studio lagi, mengakhiri perjalanan mereka pada tahun 2019 dengan Hexed dan memainkan pertunjukan terakhir mereka bersama pada bulan Desember di tahun yang sama.

Bersama dengan Children of Bodom, Laiho bermain di band Sinergy, Warmen, Kylähullut, dan Local Band. Sebelum kematiannya, Laiho dan Bodom After Midnight merekam tiga lagu dan merekam satu video musik, yang akan dirilis secara anumerta. (wan)

silahkah klik: https://shopee.co.id/toko.wahdah99

silahkan klik: https://www.tokopedia.com/wahdah

silahkan klik: https://www.lazada.co.id/shop/bakul-herbal-99/

silahkan klik: http://www.buanawebsite.com/garam-mandi-aleya/

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed